Pages

Masa Lalu Tersangka Penembakan Massal di Klub Gay Colorado

Masa Lalu Tersangka Penembakan Massal di Klub Gay Colorado

sardarshaharhelp - Anderson Lee Aldrich (22), tersangka penembakan massal di Club Q, Colorado Springs, Colorado, Amerika Serikat (AS), telah ditangkap polisi dan sedang dirawat di rumah sakit.

Sebelumnya, Aldrich ditangkap pada Juni 2021 sehubungan dengan ancaman bom yang menyebabkan kepanikan di rumah ibunya, menurut rilis berita dari Kantor Sheriff Kabupaten El Paso pada saat itu dan mantan pemilik rumah ibunya.

Dua sumber penegak hukum memastikan tersangka penembakan klub malam dan ancaman bom adalah orang yang sama berdasarkan nama dan tanggal lahir.

Sebuah video menunjukkan Aldrich menyerahkan diri kepada penegak hukum tahun lalu setelah diduga membuat ancaman bom.

Cuplikan dari kamera Ring door pemilik rumah menunjukkan Aldrich keluar rumah dengan tangan terangkat dan bertelanjang kaki, dan berjalan ke Deputi Sheriff.

Aldrich ditangkap bulan itu atas tuduhan ancaman kejahatan dan penculikan tingkat pertama, menurut rilis El Paso.

Deputi Sheriff menanggapi laporan ibu pria itu bahwa dia mengancam akan menyakitinya dengan bom rakitan, berbagai senjata, dan amunisi, menurut rilis tersebut.

Deputi memanggil tersangka, dan dia menolak untuk mematuhi perintah untuk menyerah, kata rilis itu, membuat mereka mengevakuasi rumah-rumah terdekat.

Beberapa jam setelah panggilan polisi awal, unit negosiasi krisis sheriff berhasil membuat Aldrich meninggalkan rumah, dan dia ditangkap setelah berjalan keluar dari pintu depan.

Pihak berwenang tidak menemukan bahan peledak di rumah tersebut.

Leslie Bowman, pemilik rumah tempat ibu Aldrich tinggal, memberikan videonya kepada CNN.Bowman mengatakan, ibu Aldrich menyewa kamar di rumah itu selama lebih dari setahun.

"Aldrich akan datang dan mengunjungi ibunya dan nongkrong di kamarnya," kata Bowman.

Dia menggambarkan Aldrich sebagai orang yang tidak terlalu ramah

Suatu kali, kata Bowman, Aldrich marah padanya saat bertengkar tentang toilet kamar mandi yang tidak berfungsi, dan membanting pintu di depan wajahnya.

"Itulah satu-satunya saat dia agresif atau marah kepada saya," katanya.

Tidak segera jelas bagaimana kasus ancaman bom diselesaikan, tetapi Colorado Springs Gazette melaporkan bahwa kantor kejaksaan mengatakan tidak ada tuntutan resmi yang diajukan dalam kasus tersebut.

Aldrich juga menelepon Gazette dalam upaya untuk menghapus cerita sebelumnya tentang insiden 2021 dari situs web, lapor surat kabar itu.

"Sama sekali tidak ada apa-apa di sana, kasusnya dibatalkan, dan saya meminta Anda menghapus atau memperbarui ceritanya," kata Aldrich dalam pesan suara, menurut Gazette.

Kronologi Penembakan

Aldrich memasuki klub malam tepat sebelum Sabtu (19/11/2022) tengah malam dan segera melepaskan tembakan.

Aksi pria itu menewaskan sedikitnya lima orang dan melukai 25 lainnya.

Pihak berwenang awalnya mengatakan 18 orang terluka tetapi kemudian menyesuaikan jumlah itu menjadi 25 orang.

Sembilan belas dari 25 orang yang terluka mengalami luka tembak, kata Walikota Colorado Springs John Suthers.

Joshua Thurman mengatakan bahwa dia berada di dalam klub menari ketika dia mendengar suara tembakan dan melihat kilatan moncong.

"Saya pikir itu musiknya, jadi saya terus menari," katanya.

"Kemudian saya mendengar serangkaian tembakan lagi, dan kemudian saya dan seorang pelanggan berlari ke ruang ganti, turun ke tanah dan mengunci pintu dan segera menelepon polisi."

Thurman mengatakan dia mendengar suara tembakan lagi, orang menangis dan jendela pecah.

Ketika dia keluar, dia melihat mayat tergeletak di tanah, pecahan kaca dan darah, katanya.

Kekerasan itu berlangsung hanya beberapa menit

Polisi menerima banyak panggilan 911 mulai pukul 23.56, petugas diberangkatkan pada pukul 23.57, seorang petugas tiba pada tengah malam dan tersangka ditahan pada pukul 12.02, kata polisi.

Sebanyak 39 petugas patroli merespons, kata polisi, dan Kapten Departemen Pemadam Kebakaran Mike Smaldino mengatakan 11 ambulans pergi ke tempat kejadian.

Sementara itu, Joseph Sheldon mengatakan bahwa dia mengunjungi klub pada Sabtu malam untuk mengantar seorang teman sekitar 10 menit sebelum pria bersenjata itu melepaskan tembakan.

"Ini adalah bar yang telah saya kunjungi berkali-kali dalam hidup saya sejak saya berusia 18 tahun. Banyak dari orang-orang di bar ini adalah teman, mereka adalah keluarga, banyak orang yang dekat dengan saya," katanya.

"Apakah itu kejahatan rasial atau bukan, sulit untuk melihat ini sedang terjadi, ini terjadi di komunitas saya, ini terjadi di tempat yang saya kunjungi dan merasa aman, ini terjadi di tempat di mana jika saya tinggal 10 menit lagi, saya akan berada tepat di tengah-tengahnya."


Devy Fransisca

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.